9 Jenis - Jenis Domba di Indonesia yang Cocok Untuk Diternakkan

31 Januari 2024

Pertanian dan peternakan merupakan sektor yang terus berkembang di Indonesia, dan budidaya domba menjadi salah satu pilihan yang menjanjikan. Dengan beragam jenis domba yang tersebar di tanah air, penting bagi kamu sebagai calon peternak untuk mengenal jenis-jenis domba yang cocok untuk diternakkan. Untuk membantu kamu memilih domba ternak yang tepat, kami akan membahas tujuh jenis domba di Indonesia yang memiliki potensi tinggi dalam budidaya.

Jenis - Jenis Domba Di Indonesia

Pemilihan jenis domba yang tepat menjadi langkah penting bagi para peternak di Indonesia. Berikut adalah tujuh jenis domba yang cocok untuk diternakkan, masing-masing dengan karakteristiknya sendiri:

1. Domba Garut

Domba Garut, atau dikenal sebagai "domba Priangan," berasal dari Garut, Jawa Barat. Domba Garut adalah hasil persilangan antara beberapa jenis domba lokal. Proses pengembang biakannya sendiri telah dimulai sejak akhir abad ke-19 hingga awal abad ke-20 di Jawa Barat. Domba ini memiliki adaptasi yang baik terhadap lingkungan lokal. Dikenal sebagai domba aduan, domba Garut juga dapat diternakkan untuk daging dan kulitnya. Bobotnya bisa mencapai 50-80 kg, menjadikannya pilihan yang populer di kalangan peternak.

Baca juga: Keunggulan Domba Garut Dan Cara Memilihnya Yang Perlu Anda Ketahui

2. Domba Gembel

Domba Gembel, atau dikenal dengan nama domba ekor tipis, merupakan jenis domba lokal yang banyak diternakkan di Indonesia. Ciri khasnya adalah bulu yang keriting dan agak panjang, serta tinggi tubuh sekitar 60 cm. Domba ini memiliki tingkat adaptasi yang tinggi dan sering menjadi pilihan utama peternak.

3. Domba Ekor Tebal

Jenis domba ini juga dikenal dengan nama domba Gibas atau Kibas karena ekornya yang tebal seperti sedang mengibas. Domba Gibas cukup lazim diternakkan di wilayah Indonesia Timur dan sering disebut domba Donggala di beberapa daerah. Dengan bobot rata-rata mencapai 50-60 kg dan tingginya antara 50-60 cm, domba ini memiliki tubuh yang berisi dan merupakan pilihan yang baik untuk budidaya di berbagai kondisi lingkungan. Selain dijadikan hewan ternak, domba ini sering dijadikan hewan kurban di beberapa tempat.

4. Domba Texel

Meskipun berasal dari Belanda, domba Texel telah beradaptasi dengan baik di Indonesia. Salah satu tempat di Indonesia yang menghasilkan domba Texel berkualitas adalah Wonosobo. Dengan ukuran tubuh yang besar, mencapai 80-100 kg, domba Texel juga dikenal sebagai penghasil bulu dan kulit berkualitas tinggi untuk beragam keperluan. Keunggulan adaptasinya menjadikannya domba yang cocok untuk budidaya di berbagai daerah.

5. Domba Merino

Domba Merino, awalnya berasal dari Australia, telah sukses diaklimatisasi di beberapa wilayah Indonesia. Ras ini terkenal dengan produksi wol berkualitas tinggi dan pertumbuhan yang cepat. Domba Merino juga dikenal memiliki adaptasi yang baik terhadap iklim yang berbeda. Umumnya, bobot yang dimiliki oleh pejantannya mampu mencapai 70 kg, sementara bobot betinanya hanya mencapai 40 kg.

6. Domba Suffolk

Domba Suffolk yang berasal dari Inggris ini juga telah berhasil diaklimatisasi di Indonesia. Dengan tubuh yang besar dan tingkat pertumbuhan yang cepat, domba ini menjadi pilihan yang baik untuk program pemuliaan yang mengutamakan kualitas daging.

7. Domba Dorper

Domba Dorper, yang pertama kali dikembangkan di Afrika Selatan, merupakan ras domba penghasil daging dengan pertumbuhan yang cepat. Persilangan antara domba Black Head Persian dan domba Dorset menjadikan Domba Dorper unggul dalam adaptasi, produktivitas, dan pertumbuhan.

Baca juga: Mengungkap Keunikan Dan Keunggulan Domba Dorper Double Muscle

8. Domba Awassi 

Domba Awassi, yang pertama kali dikembangkan di Gurun Suriah, merupakan ras domba penghasil daging, susu dan wool dengan ciri khas badan tinggi, telinga terkulai dan bertanduk serta pertumbuhan yang cepat. Domba Awassi sangat bertoleransi terhadap cuaca panas dan sumber makanan yang minim serta tahan terhadap berbagai macam penyakit dan parasit sehingga mudah dalam adaptasi, produktivitas, dan pertumbuhan.

Baca juga: Apa Itu Domba Awassi? Ketahui Ciri-Ciri Hingga Keunggulannya

9. Domba Van Rooy

Domba Van Rooy dikenal sebagai Van Rooy White Persian, adalah jenis domba domestik asli Afrika Selatan. Pertama kali dikembangkan pada tahun 1906 oleh (dan dinamai untuk) JC van Rooy, seorang Senator Afrika Selatan. Van Rooy adalah persilangan antara domba asli Ronderib Afrikaner, dan Rambouillets, jenis domba ekor gemuk dan juga domba rambut, tidak membutuhan untuk mencukur, bentuk telinga terkulai, dan seluruh warna tubuhnya putih. Domba untuk produksi daging, dan sangat cocok untuk iklim kering.

Pada tahun 1998, embrio Van Rooy pertama diimpor ke Australia dan domba jantan kini telah digunakan sebagai pejantan dasar dalam program peningkatan White Dorper, juga berkontribusi pada pengembangan ras domba Australian White Australia.

Bagaimana Cara Memilih Domba yang Cocok Untuk Peternak Pemula?

Bagi peternak pemula, memilih jenis domba yang tepat menjadi kunci keberhasilan dalam usaha budidaya. Berikut adalah beberapa langkah dan pertimbangan yang perlu kamu perhatikan:

1. Pahami Tujuan Budidaya

Sebelum memilih jenis domba, tentukan terlebih dahulu tujuan budidaya kamu. Apakah untuk daging, wol, reproduksi, atau kombinasi dari beberapa tujuan tersebut.

2. Perhatikan Lingkungan Lokal

Pertimbangkan kondisi lingkungan tempat kamu tinggal. Pilih jenis domba yang memiliki adaptasi baik terhadap iklim, jenis pakan yang tersedia, dan kondisi tanah.

3. Cek Ketersediaan Pakan

Pastikan jenis domba yang dipilih dapat memanfaatkan jenis pakan yang tersedia di sekitar lokasi budidaya. Hal ini akan membantu mengurangi biaya pakan dan meningkatkan efisiensi budidaya.

4. Perhatikan Keberlanjutan Budidaya

Pilih jenis domba yang memiliki tingkat reproduksi yang baik. Kemampuan untuk menghasilkan anak kembar dan merawatnya dengan baik akan memengaruhi keberlanjutan budidaya.

5. Konsultasi dengan Ahli Peternakan

Jangan ragu untuk berkonsultasi dengan ahli peternakan atau peternak berpengalaman. Mereka dapat memberikan saran dan panduan berdasarkan pengalaman praktisnya.

6. Perhitungkan Biaya dan Keuntungan

Lakukan perhitungan biaya operasional dan perkiraan keuntungan yang dapat dihasilkan dari jenis domba yang dipilih. Ini akan membantu kamu membuat rencana budidaya yang lebih matang.

7. Pilih Jenis Domba yang Mudah Dipegang

Untuk peternak pemula, memilih jenis domba yang mudah diurus dan tidak terlalu agresif adalah hal yang bijaksana. Domba dengan sifat yang ramah akan mempermudah proses pemeliharaan.

8. Pelajari Tentang Kesehatan Domba

Pelajari tentang penyakit-penyakit yang umumnya menyerang domba dan cara pencegahan yang efektif. Kesehatan domba sangat penting untuk kelangsungan budidaya.

9. Jangan Lupa Perizinan dan Administrasi

Pastikan kamu memahami persyaratan perizinan dan administrasi yang diperlukan untuk beternak domba di daerah tempat tinggal kamu. Patuhi semua regulasi yang berlaku.

Dengan memperhatikan langkah-langkah di atas, peternak pemula dapat membuat keputusan yang lebih terinformasi dalam memilih jenis domba yang cocok untuk budidaya. Kesuksesan dalam beternak domba tidak hanya bergantung pada pemilihan jenis yang tepat, tetapi juga pada manajemen dan perawatan yang baik.

Dalam memulai usaha budidaya domba, pemilihan jenis domba yang tepat menjadi langkah awal yang krusial. Dari tujuh jenis domba di Indonesia yang telah dijelaskan sebelumnya, setiap jenis memiliki keunikan dan keunggulan masing-masing. Oleh karena itu, penting bagi peternak untuk memahami karakteristik setiap jenis domba dan menyesuaikannya dengan tujuan budidaya.

Pemilihan domba yang cocok harus memperhatikan faktor lingkungan, ketersediaan pakan, tujuan budidaya, dan keberlanjutan usaha. Dengan mempertimbangkan dengan matang, peternak pemula dapat mengoptimalkan produktivitas dan keberhasilan budidaya domba.

Nah, jika kamu sedang mencari domba dorper fullblood Double Muscle berkualitas untuk memulai usaha budidaya ini, Domba Dorsip adalah pilihan yang tepat. Sebagai penyedia indukan domba berkualitas, kami menawarkan berbagai macam jenis indukan domba dengan genetik unggulan, termasuk domba dorper fullblood Double Muscle yang cocok sebagai indukan pertama yang sehat dan produktif.

Web banner domba dorsip

Domba dorper fullblood Double Muscle kami dipilih dari keturunan terbaik, memastikan kualitas genetik yang superior. Kami menjual indukan domba Dorper fullblood Double Muscle yang siap menjadi fondasi budidaya yang produktif. Tidak hanya itu, kami juga menjaga kesehatan setiap domba dengan cermat, sehingga setiap peternak memiliki peluang sukses dalam budidaya domba. 

Jangan lupa, bahwa dalam memulai usaha budidaya domba yang sukses, tentu dimulai dengan memilih yang terbaik. Oleh karena itu, Domba Dorsip siap menjadi mitra terbaikmu dalam meraih kesuksesan tersebut.

Jadi, tunggu apa lagi? Hubungi Domba Dorsip dan pesan domba Dorper fullblood Double Muscle unggulanmu sekarang juga untuk memulai usaha budidaya domba yang sukses bersama Domba Dorsip!

About 

Dombadorsip.com merupakan website jual domba online bibit genetik unggulan dan terpercaya. Domba Dorsip Farm menyediakan domba dengan kualitas genetik terpercaya dan unggulan. Domba Dorsip Farm juga melayani impor lengkap dari kandang karantina Australia sampai kandang karantina setempat.